Menuntut ilmu tak mengenal batas usia. Itulah yang dilakukan Rosti Uli Purba yang hari ini telah lulus Sarjana Lengkap (S1) Jurusan Ilmu Komunikasi Perguruan Tinggi (Yayasan) Persada Bunda, Pekanbaru.">
 
 
Senin, 27 Mei 2019
  Bupati Kampar Terima Hibah Kapal Pelayaran | Bupati Kampar Tandatangani Zona Integritas | Bupati Berharap Bisa Tingkatkan Perekonomian Masyarakat | Bupati Kampar: Ciptakan Generasi Muda Berprestasi | Mega dan Try Sambangi Istana, Diterima Jokowi | Gubri Tinjau Jalan Tol Kota Pekanbaru - Dumai
 
 
Selasa, 30/04/2019 - 16:44:09 WIB
Dari Kementerian Perhubungan
Bupati Kampar Terima Hibah Kapal Pelayaran
Senin, 22/04/2019 - 16:44:09 WIB
Di Badan Pertanahan Kampar
Bupati Kampar Tandatangani Zona Integritas
Selasa, 15/04/2019 - 17:12:23 WIB
Buka Pesta Rakyat Pesona Tanjung Sawit
Bupati Berharap Bisa Tingkatkan Perekonomian Masyarakat
Kamis, 11/04/2019 - 16:44:00 WIB
O2SN dan FLS2N sebagai Wadah
Bupati Kampar: Ciptakan Generasi Muda Berprestasi
Rabu, 22/05/2019 - 08:04:40 WIB
Pasca Kemenangan Jokowi oleh KPU
Mega dan Try Sambangi Istana, Diterima Jokowi
Jumat, 17/05/2019 - 17:12:23 WIB
Bukti Keseriusan Daerah
Gubri Tinjau Jalan Tol Kota Pekanbaru - Dumai
Kamis, 16/05/2019 - 16:44:00 WIB
Disambut Bupati Suyatno
Wagub Riau Edy Safari Ramadhan di Rokan Hilir
Sabtu, 04/03/2017 - 09:13:32 WIB
Keunggulan Ford Fiesta ST
Kencang dan Bisa Matikan Satu Silinder
Sabtu, 25/03/2017 - 20:00:28 WIB
Siapkan Motor Baru Lagi
Suzuki Kian Bergairah
Jumat, 05/10/2018 - 13:26:48 WIB
KPK: Wali Kota Pasuruan Dapat Jatah 10 Persen dari Proyek Rp 2,2 M
Sabtu, 04/03/2017 - 09:05:49 WIB
Tidak Ada di Hatchback Lain
Fitur Baru Hyundai i20 Sport
Selasa, 23/10/2018 - 14:31:38 WIB
Keputusan Nafa Urbach jadi Caleg, Ini Respon Zack Lee
Minggu, 26/02/2017 - 18:38:18 WIB
Hindari Barang Palsu
Berikut Tips Memilih GPS Mobil Terbaik
Kamis, 09/11/2017 - 20:41:12 WIB
Rating EODB Melonjak ke-72
Bank Dunia: Indonesia Lakukan 7 Reformasi
 
Pemprov Riau
Rosti Uli Purba Raih Gelar S1

Pemprov Riau - Relis: Brmc - Jumat, 02/11/2018 - 11:44:16 WIB

Pekanbaru, Riausidik.com - Menuntut ilmu tak mengenal batas usia. Itulah yang dilakukan Rosti Uli Purba yang hari ini telah lulus Sarjana Lengkap (S1) Jurusan Ilmu Komunikasi Perguruan Tinggi (Yayasan) Persada Bunda, Pekanbaru.

Hal tersebut terungkap dalam acara Yudisium 450 mahasiswa dari berbagai jurusan yang berlangsung di hotel Prime Park Jalan Jenderal Sudirman Pekanbaru, Minggu (28/10/2018).

"Puji Tuhan, berkat kerja keras serta doa dan dukungan semua pihak terkait khususnya para dosen dan ketua jurusan serta dosen pembimbing, hari ini saya dinyatakan lulus sebagai Sarjana lengkap jurusan ilmu komunikasi," ujar Rosti Uli Purba kepada sejumlah Media saat itu.

Rosti Uli yang juga anggota DPD RI Inkumben ini lulus dengan nilai-nilai memuaskan dengan mengangkat tema skripsi tentang perdagangan manusia (anak dan perempuan) atau yang sering disebut human trafiking dari perspektif komunikasi berjudul: "Strategis Komunikasi Pemprov Riau Dalam Mengimplementasikan Program Pencegahan dan Pemberantasan Perdagangan Manusia".

Menurut Rosti Uli di Indonesia, terutama anak dan perempuan, masih belum menemukan titik terang. Sejak tahun 2012, Indonesia masih ada di peringkat kedua kejahatan perdagangan manusia yang melibatkan kekerasan maupun eksploitasi seksual terhadap anak.

Kondisi yang sama juga sangat rentan terjadi di Riau yang berbatasan dengan negara tetangga. Apalagi kondisi geografi yang cukup sulit dikontrol dengan maraknya pelabuhan pelabuhan tikus yang memberi ruang bagi kejahatan human trafficking.

Untuk itu dia meminta gugus tugas tindak pidana perdagangan orang (TPPO) segera melakukan tindakan, baik terhadap penanganan kasus maupun pada aspek pencegahan sebagai bentuk komitmen pemerintah dalam memerangi perdagangan manusia khususnya anak. 

Menurut bunda Rosti, pengawasan terhadap dinas-dinas yang ada di pemerintah daerah sangat penting dilakukan. Tak hanya itu, pemerintah, khususnya provinsi Riau perlu melakukan sosialisasi dan edukasi pada masyarakat terutama tentang adopsi anak dan Undang-Undang Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO).

Secara umum, lanjut Rosti, anak-anak dan perempuan merupakan pihak yang rentan menjadi korban perdagangan dan eksploitasi. Mereka yang menjadi korban sebagian besar berasal dari kelompok masyarakat yang rentan. 

Faktor-faktor penyebab terjadinya perdagangan anak antara lain kurangnya kesadaran dan konsep berpikir yang salah pada masyarakat, faktor kemiskinan yang memaksa banyak keluarga untuk merencanakan strategi penopang kehidupan mereka termasuk mempekerjakan anak-anaknya karena jeratan hutang, keinginan cepat kaya, dan faktor kebiasaan penduduk yang menjadi budaya. Dia menyebut, maraknya kasus kekerasan terhadap anak dan perdagangan anak akibat belum optimalnya upaya perlindungan anak. Kasus perdagangan anak cenderung mengalami peningkatan.

Indonesia, kata Rosti, merupakan negara sumber, transit, dan tujuan dari perdagangan orang terhadap perempuan dan anak, terutama untuk tujuan prostitusi dan ekpolitasi terhadap anak. Fenomena perdagangan orang dewasa ini semakin beragam bentuk dan modusnya. Banyak pelacuran baik di area lokalisasi maupun di tempat-tempat pelacuran terselubung seperti di kafe, panti pijat, salon kecantikan plus-plus, hotel dan lain-lain mulai menjamur, baik di kota besar maupun di pedesaan.
 
“Untuk mengatasi hal tersebut maka sebaiknya dilakukan upaya perlindungan terhadap korban trafficking anak namun banyak tantangannya," katanya dalam wawancara via WhatsApp dengan Berazam.

Menurut dia, perlu kesadaran dan peran serta seluruh masyarakat, penyelenggara negara, dan aparat penegak hukum. Selama ini masalah perdagangan dan eksploitasi anak hanya berfokus pada masalah yang sudah terjadi dan penyelesaian terhadap penanganan kasus. Sementara upaya pencegahan dan pemenuhan terhadap hak anak masih kurang. 

Menurut Rosti Uli, kalau tidak ada aral melintang, bulan Desember tahun ini dia akan di wisuda dengan gelar S Ikom (Sarjana Ilmu Komunikasi). ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved
brazilian hair human hair wigs