Selasa, 13 April 2021
  Lima Arahan Presiden Jokowi untuk Penanganan Bencana di NTT dan NTB | Kepala BNPB: Kerja Sama Penanganan Bencana di NTT dan NTB Berjalan Maksimal | Pemerintah Siapkan Bantuan untuk Renovasi Rumah Warga Terdampak Banjir Bandang | KPK Panggil Mantan Dirut Sarana Jaya Yoory C Pinontoan | Bupati Kampar Launching Aplikasi Desa Digital | Bupati Dampingi Komisi VI DPR-RI Tinjau Pembangunan Infrastruktur Tol
 
 
Sabtu, 04/03/2017 - 09:13:32 WIB
Keunggulan Ford Fiesta ST
Kencang dan Bisa Matikan Satu Silinder
Sabtu, 25/03/2017 - 20:00:28 WIB
Siapkan Motor Baru Lagi
Suzuki Kian Bergairah
Rabu, 24/10/2018 - 10:45:09 WIB
Selamat dari Gempa Palu
Atlet Paralayang Singapura Tewas di India saat Beraksi
Selasa, 23/10/2018 - 14:31:38 WIB
Keputusan Nafa Urbach jadi Caleg, Ini Respon Zack Lee
Jumat, 05/10/2018 - 13:26:48 WIB
KPK: Wali Kota Pasuruan Dapat Jatah 10 Persen dari Proyek Rp 2,2 M
Sabtu, 04/03/2017 - 09:05:49 WIB
Tidak Ada di Hatchback Lain
Fitur Baru Hyundai i20 Sport
Senin, 22/10/2018 - 11:45:32 WIB
Bahaya Anak Terjebak Dalam Mobil Dengan Cuaca Panas
 
Politik
KPK: Wali Kota Pasuruan Dapat Jatah 10 Persen dari Proyek Rp 2,2 M

Politik - rs/kc - Jumat, 05/10/2018 - 13:26:48 WIB
Wali Kota Pasuruan Setiyono saat ditemui di rumah dinasnya, Jumat (15/7/2016).
Jakarta, Riausidik.com - Wali Kota Pasuruan Setiyono ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) setelah diduga menerima uang Rp 115 juta dari kontraktor Muhamad Baqir.

Menurut Wakil Ketua KPK Alexander Marwata, diduga sejak awal sudah ada kesepakatan bahwa Setiyono akan mendapatkan jatah 10 persen dari nilai proyek sebesar Rp 2,2 miliar yang akan dikerjakan oleh Baqir.

"Komitmen untuk wali kota adalah 10 persen dari harga perkiraan sendiri Rp 2,2 miliar. Kemudian, 1 persen untuk Pokja," ujar Alex dalam jumpa pers di Gedung KPK Jakarta, Jumat (5/10/2018).

Proyek yang dimaksud yakni proyek belanja modal gedung dan bangunan pengembangan pusat layanan usaha terpadu pada Dinas Koperasi dan Usaha Mikro di Pemerintah Kota Pasuruan.

Anggaran proyek tersebut pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2018. Menurut Alex, pada 24 Agustus 2018, Baqir menyerahkan uang Rp 20 juta melalui staf kelurahan Purutrejo, Wahyu Tri Hardianto.

Uang tersebut merupakan jatah 1 persen untuk Pokja. Kemudian, pada 4 September 2018, perusahaan milik Baqir ditetapkan sebagai pemenang lelang dengan nilai kontrak Rp 2,2 miliar.

"Sisa komitmen 5 persen lainnya akan diberikan setelah uang muka proyek pada termin pertama cair," kata Alex. ***

 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved