Jum'at, 07 08 2020
  Perempuan Pengusaha Mengaku Korban Penipuan WNA | Polrestabes Medan Musnahkan BB Sabu-sabu 67 Kg | Tol Pekanbaru-Dumai Jelang Diresmikan Jokowi | Gubri Harap Pandemi Tak Diperparah dengan Bencana Asap | MA Tolak Permohonan PK KPK | Wako: Tunggu Kesiapan Tim Lapangan
 
 
Rabu, 05/08/2020 - 20:38:57 WIB
Modus Akan Dinikahi
Perempuan Pengusaha Mengaku Korban Penipuan WNA
Rabu, 05/08/2020 - 20:32:58 WIB
Polrestabes Medan Musnahkan BB Sabu-sabu 67 Kg
Rabu, 05/08/2020 - 20:21:45 WIB
Pasang 248 Titik CCTV
Tol Pekanbaru-Dumai Jelang Diresmikan Jokowi
Rabu, 05/08/2020 - 20:16:15 WIB
Gubri Harap Pandemi Tak Diperparah dengan Bencana Asap
Senin, 03/08/2020 - 19:19:23 WIB
Perkara Syafruddin Temenggung
MA Tolak Permohonan PK KPK
Senin, 03/08/2020 - 19:10:03 WIB
Penerapan Denda Pelanggar Protokol Kesehatan
Wako: Tunggu Kesiapan Tim Lapangan
Senin, 03/08/2020 - 19:06:40 WIB
Satpol PP Segera Bangun 3 Pos Pemantau Lahan KIT
Sabtu, 04/03/2017 - 09:13:32 WIB
Keunggulan Ford Fiesta ST
Kencang dan Bisa Matikan Satu Silinder
Sabtu, 25/03/2017 - 20:00:28 WIB
Siapkan Motor Baru Lagi
Suzuki Kian Bergairah
Rabu, 24/10/2018 - 10:45:09 WIB
Selamat dari Gempa Palu
Atlet Paralayang Singapura Tewas di India saat Beraksi
Selasa, 23/10/2018 - 14:31:38 WIB
Keputusan Nafa Urbach jadi Caleg, Ini Respon Zack Lee
Jumat, 05/10/2018 - 13:26:48 WIB
KPK: Wali Kota Pasuruan Dapat Jatah 10 Persen dari Proyek Rp 2,2 M
Sabtu, 04/03/2017 - 09:05:49 WIB
Tidak Ada di Hatchback Lain
Fitur Baru Hyundai i20 Sport
Senin, 22/10/2018 - 11:45:32 WIB
Bahaya Anak Terjebak Dalam Mobil Dengan Cuaca Panas
 
Pemprov Riau
Gubri Ikuti Video Conference Government Roundtable Series Covid-19

Pemprov Riau - mc/mn - Selasa, 28/07/2020 - 10:28:29 WIB
Gubernur Riau Syamsuar mengikuti Video Conference Government Roundtable Series Covid-19: "Riau, Paska Minyak Bumi dan Sawit" di kediaman Gubernur Riau, Kamis (23/7/2020).
Pekanbaru, Riausidik.com - Gubernur Riau Syamsuar mengikuti Video Conference Government Roundtable Series Covid-19: "Riau, Paska Minyak Bumi dan Sawit" di kediaman Gubernur Riau, Kamis (23/7/2020).

Dalam Video Conference menghadirkan Founder and Chairman MarkPlus, Inc. Hermawan Kartajaya dan diikuti juga oleh Kepala Bank Indonesia Wilayah Riau Decymus, Bupati Rokan Hilir Suyatno, Alfedri Bupati Siak serta  wakil Wali Kota Pekanbaru Ayat Cahyadi.

Gubernur Riau syamsuar mengucapkan terima kasih telah diajak bersama sama dalam mebicarakan apa yang harus dilakukan di masa yang akan datang untuk riau di masa yang akan datang bersama teman teman MarkPlus, Inc

"Kami sampaikan terima kasih telah mengajak kamidalam membicarakan apa yang akan di lakukan untuk kemajuan Riau khususnya yntuk kedepannya,"Ungkapnya.

Kemudian Gubernur Riau menjelaskan potensi perekonomian Provinsi Riau selain dari Sawit dan Minyak Bumi, seperti sektor pertanian,padi organik, talas/keladi, nenas dan kencur yang menjadi sektor unggulan di kabupaten/kota di Provinsi Riau.

"Selain minyak bumi dan Sawit Riau juga memiliki adanya perkebunan sagu yang cocok di wilayah pesisir, sagu ini banyak disenangi karena kadarnya rendah,"ungkapnya.

"Saat ini kami juga sedang menggalakkan tanaman pangan seperti padi dan sayur, karena masa depan dunia ini membutuhkan pangan, dan kami sedang menggalakkan tanaman pangan di Riau dan sangat menjanjikan,"ungkapnya.

Gubernur Riiau juga menjelaskan, Sektor lainnya yang ada di riau yang juga memiliki potensi seperti potensi perkebunan dan kehutanan, seperti Kelapa, Karet, Sagu, Kopi, sektor kehutanan ada serpih kayu dan bubur kayu. serta juga ada perikanan yang ada di Riau.

Kemudian Gubernur Riau juga menjelaskan Realisasi investasi triwulan II (Maret-Juni) tahun 2020 yang masuk di Provinsi Riau

"Alhamdulillah target investasi Riau untuk triwulan II 2020 urutan lima nasional. Tercapai Rp 10,3 triliun

Gubri mengatakan, realisasi investasi terbaik pertama DKI Jakarta, disusul Jawa Barat, Jawa Timur, Banten dan urutan kelima Provinsi Riau.

Selain perkebunan, pertanian dan perikanan Gubernur Riau juga memaparkan potensi pariwistaa yang ada di Provinsi Riau.

"Pariwisata kedepannya bukan jumlah pengunjung akan  tetapi kualitas pariwisata, adalah pariwisata yang menjamin kesehatan pengunjung,artinya protokol kesehatan harus ketat dijalankan,"terangnya.

"Apa pun yang berkaitan dengan pariwisata harus kita cek kesiapannya  yang berkenan dengan protokol kesehatan,"terangnya. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved