Selasa, 13 April 2021
  Lima Arahan Presiden Jokowi untuk Penanganan Bencana di NTT dan NTB | Kepala BNPB: Kerja Sama Penanganan Bencana di NTT dan NTB Berjalan Maksimal | Pemerintah Siapkan Bantuan untuk Renovasi Rumah Warga Terdampak Banjir Bandang | KPK Panggil Mantan Dirut Sarana Jaya Yoory C Pinontoan | Bupati Kampar Launching Aplikasi Desa Digital | Bupati Dampingi Komisi VI DPR-RI Tinjau Pembangunan Infrastruktur Tol
 
 
Sabtu, 04/03/2017 - 09:13:32 WIB
Keunggulan Ford Fiesta ST
Kencang dan Bisa Matikan Satu Silinder
Sabtu, 25/03/2017 - 20:00:28 WIB
Siapkan Motor Baru Lagi
Suzuki Kian Bergairah
Rabu, 24/10/2018 - 10:45:09 WIB
Selamat dari Gempa Palu
Atlet Paralayang Singapura Tewas di India saat Beraksi
Selasa, 23/10/2018 - 14:31:38 WIB
Keputusan Nafa Urbach jadi Caleg, Ini Respon Zack Lee
Jumat, 05/10/2018 - 13:26:48 WIB
KPK: Wali Kota Pasuruan Dapat Jatah 10 Persen dari Proyek Rp 2,2 M
Sabtu, 04/03/2017 - 09:05:49 WIB
Tidak Ada di Hatchback Lain
Fitur Baru Hyundai i20 Sport
Senin, 22/10/2018 - 11:45:32 WIB
Bahaya Anak Terjebak Dalam Mobil Dengan Cuaca Panas
 
Hukum
Satgas Pamtas Kapuas Amankan Kayu Olahan Ilegal di Perbatasan

Hukum - ant/mn - Senin, 22/03/2021 - 10:21:09 WIB
Anggota Satgas Pamtas RI-Malaysia Yonif 642/Kapuas mengamankan puluhan kayu olahan uang diduga hasil kegiatan ilegal loging di wilayah perbatasan RI-Malaysia. [ANTARA/HO-Aspri/am]
Pontianak, Riausidik.com - Anggota Satgas Pamtas Yonif 642/Kapuas mengamankan puluhan kayu olahan ilegal saat melaksanakan kegiatan patroli di kawasan jalur hutan di wilayah Perbatasan RI-Malaysia di Desa Siding, Kabupaten Bengkayang, Provinsi Kalimantan Barat.

"Puluhan batang kayu olahan yang diamankan personel Pos Gunung Anggas tersebut berawal dari kegiatan patroli yang dipimpin Serka Rahmani," kata Dansatgas Pamtas Yonif 642/Kapuas, Letkol Inf Alim Mustofa dalam keterangannya di Pos Kotis Entikong Sanggau, Minggu.

Dia menjelaskan, saat menyusuri hutan, anggotanya menemukan tumpukan kayu olahan tanpa diketahui pemiliknya yang sudah dalam kondisi terpotong dan siap angkut.

"Usai dilakukan pemeriksaan, kayu tersebut merupakan kayu jenis Meranti sebanyak 89 batang yang diduga merupakan hasil dari para pelaku illegal logging atau pembalakan hutan secara liar," ujarnya.

Dia menambahkan, kegiatan seperti ini sangat disayangkan terjadi di hutan wilayah perbatasan, karena masih adanya oknum pelaku yang melakukan aktivitas tersebut.

Untuk itu, Satgas Pamtas Yonif 642/Kps akan terus berupaya dalam menekan dan mencegah terjadinya kegiatan illegal logging di wilayah perbatasan.

"Kami akan selalu melakukan patroli serta pengawasan hingga memberikan edukasi berupa penyuluhan kepada warga perbatasan. Dengan harapan ke depan kegiatan tersebut semakin berkurang, bahkan tidak ada lagi," katanya. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved