Sabtu, 15 Mei 2021
  Menkes: Tetap Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan | Menlu: Indonesia Lakukan Upaya Maksimal di Semua Lini | Kementerian ESDM: Pasokan BBM dan LPG Periode Libur Lebaran Aman | PT EDI Berikan Santunan kepada Tujuh Desa Sekitar Perusahaan | Plh Bupati Rohul Sebut Berkat Kerja Keras Semua OPD | Kabupaten Kampar Kembali Raih Opini WTP Kelima Kali
 
 
Rabu, 12/05/2021 - 17:48:58 WIB
Hadapi Varian Baru Virus Korona
Menkes: Tetap Disiplin Terapkan Protokol Kesehatan
Rabu, 12/05/2021 - 17:44:34 WIB
Dukung Perjuangan Rakyat Palestina
Menlu: Indonesia Lakukan Upaya Maksimal di Semua Lini
Rabu, 12/05/2021 - 17:40:40 WIB
Kementerian ESDM: Pasokan BBM dan LPG Periode Libur Lebaran Aman
Senin, 10/05/2021 - 10:54:37 WIB
Untuk Anak Yatim dan Kaum Dhuafa
PT EDI Berikan Santunan kepada Tujuh Desa Sekitar Perusahaan
Senin, 10/05/2021 - 10:41:28 WIB
Raih Opini WPT 5 Kali
Plh Bupati Rohul Sebut Berkat Kerja Keras Semua OPD
Rabu, 05/05/2021 - 14:33:11 WIB
Berturut Turut dari BPK Perwakilan Riau
Kabupaten Kampar Kembali Raih Opini WTP Kelima Kali
Rabu, 05/05/2021 - 14:13:47 WIB
Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK yang Tuai Polemik
 
Hukum
KPK Gali Peran Azis Syamsuddin Kenalkan Wali Kota dengan Penyidik

Hukum - ant/mn - Sabtu, 24/04/2021 - 19:14:08 WIB
Ketua KPK Firli Bahuri saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Sabtu (24-4-2021) terkait dengan penahanan Wali Kota Tanjungbalai M. Syahrial. [ANTARA/HO-Humas KPK]
Jakarta, Riausidik.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bakal menggali peran Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin memperkenalkan Wali Kota Tanjungbalai M. Syahrial (MS) dengan penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju (SRP).

Syahrial dan Stepanus bersama Maskur Husain (MH) selaku pengacara telah ditetapkan sebagai tersangka terkait dengan kasus dugaan suap oleh penyelenggara negara terkait penanganan perkara Wali Kota Tanjungbalai pada tahun 2020—2021.

"Ini akan dan terus digali, jadi tidak berhenti hanya di sini. Jadi, nanti kami kan terus melakukan upaya-upaya untuk mengungkap seterang-terangnya perkara dan apa yang dilakukan oleh saudara AZ (Azis Syamsuddin) sebagai Wakil Ketua DPR RI," kata Ketua KPK Firli Bahuri saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Sabtu.

Untuk menggalinya, kata dia, KPK terlebih dahulu mengumpulkan bukti dan keterangan dari para saksi yang terkait dengan kasus.

"Setelah itu, baru kami akan lihat perbuatannya apa, keterangan saksinya bagaimana, bukti lain apa, petunjuknya apa, dokumennya apa karena unsur pemidanaan harus dipenuhi," ujar Firli.

Dalam konstruksi perkara disebut, pada bulan Oktober 2020, Syahrial menemui Azis di rumah dinasnya, Jakarta Selatan, kemudian menyampaikan permasalahan adanya penyelidikan yang sedang dilakukan oleh KPK di Pemerintahan Kota Tanjungbalai, Sumatera Utara.

Atas perintah Azis, selanjutnya ajudan Azis menghubungi Stepanus yang merupakan penyidik dari Polri itu untuk datang ke rumah dinas Azis tersebut.

Setelah itu, kata Firli, AZ langsung memperkenalkan MS dengan SRP. Dalam pertemuan tersebut, MS menyampaikan permasalahan terkait dengan penyelidikan dugaan korupsi di Pemerintah Kota Tanjungbalai yang sedang dilakukan KPK agar tidak naik ke tahap penyidikan, kemudian meminta SRP dapat membantu supaya nanti permasalahan penyelidikan tersebut tidak ditindaklanjuti oleh KPK.

Firli mengatakan bahwa Stepanus bersama Maskur sepakat untuk membuat komitmen dengan Syahrial terkait dengan penyelidikan dugaan korupsi di Pemerintah Kota Tanjungbalai untuk tidak ditindaklanjuti oleh KPK dengan menyiapkan uang sebesar Rp1,5 miliar.

"MS menyetujui permintaan SRP dan MH tersebut dengan mentransfer uang secara bertahap sebanyak 59 kali melalui rekening bank milik RA (Riefka Amalia/swasta) teman dari saudara SRP dan juga MS memberikan uang secara tunai kepada SRP hingga total uang yang telah diterima SRP sebesar Rp1,3 miliar," kata Firli.

Dari uang yang telah diterima oleh Stepanus dari Syahrial, kata Firli, lalu diberikan kepada Maskur sebesar Rp325 juta dan Rp200 juta.

Selain itu, KPK menduga Stepanus dan Maskur tidak hanya menerima uang dari Syahrial.

"MH juga diduga menerima uang dari pihak lain sekitar Rp200 juta, sedangkan SRP dari Oktober 2020 sampai April 2021 diduga menerima uang dari pihak lain melalui transfer rekening bank atas nama RA sebesar Rp438 juta," katanya. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved